Situs Portal Berita Riau
facebook twitter fokusriau on google plus
Fokus Hukum

KPK Ternyata Sudah Mengidentifikasi Penikmat Suap Proyek PLTU Riau-1

Kamis, 04 Oktober 2018

Juru Bicara KPK Febri Diansyah. (Foto:Edunews.id)

JAKARTA-Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sudah mengidentifikasi sejumlah pihak yang turut menikmati aliran suap proyek pembangunan PLTU Riau-1. Namun untuk informasi nama dan jumlah aliran suap yang diterima sejauh ini masih disimpan KPK.

"Yang pasti sudah kami identifikasi, berapa nilai dari dugaan aliran dana, siapa pihak pemberi, siapa penerima, itu kan sudah diidentifikasi," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Kamis (4/10/2018).

Febri mengimbau agar pihak yang menerima atau memberi suap segera mengembalikan uang ke KPK. Hal tersebut untuk lebih mempermudah proses hukum. "Sembari proses ini berjalan, KPK tetap membuka kalau ada pihak-pihak lain yang bersikap kooperatif untuk mengembalikan dana itu untuk proses asset recovery," katanya.

Kendati demikian, bila pihak tersebut tak mau mengembalikan dan terbukti oleh Pengadilan Tipikor menikmati aliran suap, tentu tak menutup kemungkinan akan dilakukan perampasan aset.

"Ketika ada perintah, misalnya dari hakim untuk merampas aset, itu sangat mungkin dilakukan. Tapi sebelum proses itu, akan lebih baik kalau ada pihak-pihak lain yang bersikap kooperatif, itu akan meringankan dan pasti akan diperhitungkan secara hukum," kata Febri.

Dalam kasus ini, KPK baru menetapkan tiga orang tersangka, yakni Eni Maulani Saragih, Johanes Budisutrino Kotjo dan mantan Sekjen Golkar Idrus Marham. Idrus diduga secara bersama-sama dengan Eni menerima hadiah atau janji dari Johanes terkait kasus ini.

Idrus disebut berperan sebagai pihak yang membantu meloloskan Blackgold untuk menggarap proyek PLTU Riau-1. Mantan Sekjen Golkar itu dijanjikan uang USD 1,5 juga oleh Johanes jika Johanes berhasil menggarap proyek senilai USD 900 juta itu.

Proyek PLTU Riau-I sendiri masuk dalam proyek 35 ribu Megawatt yang rencananya bakal digarap Blackgold, PT Samantaka Batubara, PT Pembangkit Jawa-Bali, PT PLN Batubara dan China Huadian Engineering Co. Ltd. (*)





Editor: Boy Surya Hamta
Sumber: Merdeka.com


Berita terkait :

Terkini
Terpopuler



 
situs portal berita riau
fokusriau on facebook fokusriau on twitter fokusriau on google plus