Situs Portal Berita Riau
facebook twitter fokusriau on google plus
Berita Islami

Menyimak Jejak Sejarah Panjang Perkembangan Islam di Nepal

Sabtu, 24 Februari 2018

Seorang Muslim berdoa di depan Masjid Kashmiri Nepal. (Foto: Reuters)

PEKANBARU-Islam di Nepal memiliki jejak sejarah yang cukup panjang. Dalam Nepali Times, 2004 yang dilansir FokusRiau.Com dari laman republika.co.id menyebut, keberadaan Muslim di Nepal berawal akhir 1400-an di era Raja Ratna Malla. Mereka adalah pedagang dari Kashmir, Afghanistan dan Irak.

Tahun 1524, Raja Malia sengaja mengundang tentara Muslim India dan Aghanistan untuk melatih tentara Kerajaan Nepal menggunakan senjata. Raja Malla bahkan mengirim utusan kepada Muslim Kashmir di Lhasa, untuk datang ke Kathmandu guna membuka pasar perdagangan tekstil, karpet, syal dan barang-barang berbahan wol lainnya.

Muslim gelombang pertama yang datang ke Kathmandu ini tak hanya diramaikan kelompok pedagang. Ikut serta bersama mereka para ulama. Tahun itu juga dibangun masjid pertama di Nepal, Kashmiri Taquia yang kini berada di dekat perguruan tinggi ternama Nepal, Tri Chandra.

Melihat sistem pengadilan Dinasti Mughal di Delhi, Raja Malla juga mempekerjakan Muslim India sebagai penasihat hukum kerajaan dan pegawai pengadilan pada eranya. Tak hanya itu, musisi, spesialis parfum, dan ornamen juga mempunyai tempat di Nepal.

Sekira 1700-an, kerajaan-kerajaan kecil di wilayah Nepal berhasil ditaklukkan Raja Prithbi Naraya, kecuali Kerajaan Tarai. Warga Muslim yang berpengetahuan dan pandai bahasa Arab dan Persia dijadikan diplomat oleh Raja Naraya.

Pada akhir era kekuasaannya, Raja Naraya mencurigai umat Islam dan  menduga mereka mulai tidak setia kepada raja. Ia lalu mengusir umat  Islam dari Nepal pada 1774. Namun para pedagang Muslim Kashmir bertahan di sana dan berhasil selamat dari upaya penangkapan sang raja.

Pada 1857, perlawanan terhadap Inggris di India, Sepoy Mutiny, pecah. Banyak umat Islam yang pergi ke wilayah Kerajaan Terai di perbatasan untuk menghidari penahanan oleh Inggris. Mereka bekerja sebagai pengarajin kulit dan buruh pertanian. Kerajaan Terai sendiri akhirnya berhasil dikuasai raja Nepal.

Seorang petinggi pengadilan Kerajaan Delhi, Bahadur Shah Zafar, juga lari ke Kathmandu saat Sepoy Mutiny berlansung. Ia termasuk yang berperan penting dalam renovasi Masjid Jama di Kathmandu. Bahadur Shah Zafar wafat dan dimakamkan di Kathmandu. (boy surya hamta)


Berita terkait :

Terkini
Terpopuler



 
situs portal berita riau
fokusriau on facebook fokusriau on twitter fokusriau on google plus