Situs Portal Berita Riau
facebook twitter fokusriau on google plus
Berita Islami

Ribuan Jamaah Haji dari Penjuru Dunia Sejak Kemarin Kunjungi Jabal Rahmah

Sabtu, 10 Agustus 2019

Ribuan jamaah haji kunjungi Jabal Rahmah. (Foto:Republika.co.id)

ARAFAH-Ribuan jamaah haji sejak Jumat sore sampai Sabtu dini hari berduyun-duyun mendatangi Jabal Rahmah. Mereka berasal dari berbagai penjuru bangsa, seperti Turki, Iran, India, Pakistan dan Indonesia. 

Mereka berbondong-bondong mendatangi Jabal Rahmah, bukit yang diyakini sebagai tempat bertemunya nenek moyang umat manusia, yakni Nabi Adam Alaihissalam dan istrinya Siti Hawa.

Sebagaimana dikisahkan, Nabi Adam dan Siti Hawa dipisahkan sejak diturunkan dari surga. Keduanya diturunkan di daerah yang berbeda.  Menurut Kyai Musthofa Aqil Siraj, Nabi Adam diturunkan di daerah India, sedangkan Siti Hawa diturunkan di Jeddah. 

"Keduanya dipisahkan ratusan tahun hingga kemudian keduanya bertemu di Jabal Rahmah," ujar Kyai Musthofa saat memberikan tausiyah di Padang Arafah, Jumat (9/8) malam. 

Dalam sebuah riwayat disebutkan, Adam dan Hawa terpisah selama 200 tahun sebelum bertemu di Jabal Rahmah. Riwayat lain menyebutkan, keduanya dipisahkan selama 40 tahun. 

Jamaah haji yang akan melaksanakan wukuf di Arafah pada Sabtu, 10 Agustus dan bertepatan dengan 9 Dzulhijjah, mendatangi Jabal Rahmah yang tingginya sekitar 30 meter itu dari kakinya.

Maktab (tenda) yang berdekatan dengan lokasi Jabal Rahmah, membuat mereka merelakan waktunya untuk mendatangi bukit tersebut. Untuk Maktab Indonesia, lokasi terdekat menuju bukit itu berjarak sekitar 2,2 kilometer arah bila ditempuh dengan berjalan kaki memerlukan waktu kurang lebih 30 menit. 

Mereka membawa sejumlah peralatan dan perbekalan. Ada yang membawa tikar, karpet, bahkan bantal. Ada pula yang membawa minuman, snack, dan lainnya. Beberapa warga yang dilewati, memberikan minuman ringan untuk peziarah. 

Di puncak Jabal Rahmah itu, para jamaah ada yang berswafoto, berzikir, berdoa, membaca Alquran, bahkan mendirikan shalat di batas bukit 'kasih sayang' itu. 

Selain itu, mereka mengabadikan lingkungan sekitarnya. Dari atas bukit tersebut, mereka memotret dan mengambil video lingkungan sekitarnya. Cahaya temaram menambah indah pemandangan Jabal Rahmah dan lingkungan sekitarnya. 

Ada pula yang memanfaatkan waktu selama mereka di atas bukit Jabal Rahmah itu untuk menghubungi keluarga, bahkan orang yang mereka sayangi. (*)





Editor: Boy Surya Hamta
Sumber: Ihram.co.id


Berita terkait :

Terkini
Terpopuler


riau riau
 
situs portal berita riau
fokusriau on facebook fokusriau on twitter fokusriau on google plus