4 Pelajar SMP di Pekanbaru Kabur dari Rumah, Kami Ingin Hidup Mandiri

Empat remaja putri yang kabur dari rumah saat ditemukan di sebuah hotel di Pekanbaru. (Foto: Liputan6.com)

PEKANBARU, FOKUSRIAU.COM-Jajaran Reserse Kriminal Polsek Bukitraya, Pekanbaru, Riau meminta keterangan empat remaja inisial SE (15), MT (13), WP (15) dan CMR (14). Sebelumnya, para pelajar SMP itu kabur dari rumahnya.

Mereka keluar dari rumah dengan alasan ingin belajar kelompok. Namun, sejak 17 Maret 2022 tidak pernah pulang ke rumah.

Masing-masing orangtua kemudian membuat laporan kehilangan orang, karena mengira anak mereka menjadi korban penculikan anak.

Beberapa hari pencarian, personel Polsek Bukitraya menemukan empat remaja itu di sebuah hotel. Mereka dibawa ke Polsek kemudian dikembalikan kepada orangtua masing-masing dan membuat surat perjanjian tidak mengulangi perbuatannya.

“Hari ini diminta keterangan lagi, ada beberapa hal yang ditanyakan,” kata Kanit Reskrim Polsek Bukitraya, Inspektur Satu Dodi Vovino, Selasa siang.

Dijelaskan, ulah empat remaja ini sempat membuat orangtua sangat risau. Apalagi sejak pamit dari rumah, telepon genggam keempatnya tidak bisa dihubungi lagi. “Pamitnya belajar kelompok, pergi main ke tempat teman dan ingin membuka kedai,” kata Dodi.

Pencarian dilakukan menggunakan cyber patrol. Petugas mendapatkan informasi keempat gadis tanggung itu di salah satu hotel pada Minggu, 20 Maret 2022. “Ditemukan pukul 18.00 WIB, lalu dibawa ke Polsek dan orangtua mereka masing-masing dipanggil menjemput anaknya,” ulas Dodi.

Jual Sepeda Motor
Kepada petugas, keempat remaja ini kabur dari rumah karena takut kepada orangtua. Mereka mengaku sering kena marah, sehingga takut untuk tinggal di rumah. “Kemudian diberi bimbingan dan arahan, orangtua masing-masing diminta mendidik dengan baik,” ucap Dodi.

Dodi berpesan, orangtua mendidik anak tanpa ada kekerasan fisik maupun psikis. Sementara, kepada empat remaja itu diminta tidak lagi meninggalkan rumah tanpa seizin orangtua.

“Apabila ada masalah disampaikan dengan sahabat, guru dan orang tua untuk mencari solusi serta jangan lupa untuk mendekatkan diri dengan meningkatkan ketaatan kepada Tuhan, tetaplah belajar dengan rajin untuk meraih cita-cita,” pesan Dodi.

Sementara, remaja SE mengaku kabur dari rumah karena ingin hidup mandiri, begitu juga dengan tiga temannya. Remaja ini juga mengaku sudah menjual sepeda motor orangtuanya untuk bekal hidup di luar.

Agar uang penjualan sepeda motor tidak habis, SE mengaku sudah menyewa sebuah rumah. Rumah itu akan dihuni bersama tiga rekannya. “Kami ingin hidup mandiri,” tegas SE di Mapolsek. (*)


Editor: Boy Surya Hamta
Sumber: Liputan6

10 / 100
banner 325x300