News  

Pasang Bendera Merah Putih ke Leher Anjing, Pria di Bengkalis Riau Ditangkap

RH (22), pelaku yang memasangkan Bendera Merah Putih ke leher anjing ditahan di Polres Bengkalis, Riau, Sabtu (12/8/2023). (Dok. Polres Bengkalis )

PEKANBARU, FOKUSRIAU.COM-Entah apa motifnya, RH nekat memasangkan bendera merah putih ke leher anjingnya. Akibat perbuatannya tersebut, kini lelaki 22 tahun asal Bengkalis, Riau itu ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan polisi.

Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasatreskrim) Polres Bengkalis, AKP Firman Fadhilah mengatakan, pria tersebut ditetapkan sebagai tersangka, Jumat (11/8/2023).

Pelaku ditangkap dan dijebloskan ke dalam penjara atas perbuatannya yang menghina lambang negara Indonesia.

“Pelaku RH telah kami tetapkan sebagai tersangka dan dilakukan penahanan,” kata Firman dikutip FokusRiau.Com dari Kompas.com, Sabtu (12/8/2023).

Kata Firman, tersangka dijerat dengan Pasal 66 UU Nomor 24 Tahun 2009, tentang Bendera, Bahasa dan Lambang Negara serta Lagu Kebangsaan.

“Ancamam hukuman penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp 500 juta,” sebut Firman.

Dalam kasus ini, polisi mengamankan barang bukti satu buah bendera merah putih berukuran kecil dan satu flashdisk berisi video rekaman di leher anjing yang dipasang bendera merah putih oleh pelaku RH.

Kronologis Kejadian
Sebelumnya, Kapolres Bengkalis AKBP Setyo Bimo Anggoro mengatakan, pelaku memasangkan bendera merah putih ke leher anjing.

“Pelaku berinisial RH (22). Pelaku memiliki jabatan sebagai Wakil Kepala Tata Usaha PT Sawit Agung Sejahtera di Kecamatan Pinggir, Bengkalis,” kata Setyo, Kamis kemarin.

Dikatakan, pelaku telah membuat video klarifikasi dan meminta maaf. Kata Setyo, pelaku ditangkap setelah videonya memasangkan bendera merah putih ke leher anjing viral.

Awalnya, Rabu (9/8/2023), pelaku membeli empat bendera merah putih berukuran kecil untuk dipasangkan pada kendaraannya dalam rangka memeriahkan Kemerdekaan Republik Indonesia.

Setelah sampai ke perkebunan kelapa sawit, pria asal Penjaringan, Jakarta itu memasangkan satu buah bendera pada sepeda motornya.

“Bendera Merah Putih masih tersisa tiga. Pada saat berada di luar, pelaku melihat anjing di sekitar kantor perusahaan yang biasa bermain dengan pelaku. Kemudian, pelaku memasang sisa bendera ke leher anjing dengan alasan memeriahkan Hari Kemerdekaan,” kata Setyo.

Selanjutnya, Kamis sekitar jam 11.00 WIB, salah seorang karyawan perusahaan melihat ada bendera yang terpasang di leher anjing dan menanyakan siapa yg memasang. Pelaku pun mengakui memasangkan bendera tersebut.

Pelaku sudah diminta untuk melepaskan Bendera Merah Putih yang dikalungkan ke leher anjing itu. Namun, pelaku malah menolak.

“Pelaku tidak mau melepaskan Bendera Merah Putih dari leher anjing dan mengatakan ‘biarkan saja, kan tidak apa-apa untuk memeriahkan 17 Agustus’,” kata Setyo.

Pelaku sempat berdebat dengan karyawan yang meminta melepaskan Bendera Merah Putih tersebut. Tenyata, kejadian itu direkam hingga viral di media sosial.

“Setelah viral, Bhabinkamtibmas Desa Semunai segera menuju lokasi kejadian dan mendapati masyarakat sudah ramai. Untuk mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan, pelaku kemudian dibawa ke Polsek Pinggir untuk dimintai pertanggungjawaban,” kata Setyo.

Saat berhadapan dengan petugas kepolisian, pelaku akhirnya mengaku bersalah dan meminta maaf. Pelaku juga mengaku tidak ada niat menghina simbol negara. (bsh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *