BNPB: 100 KK di Pesisir Selatan Sumbar Mengungsi

Kondisi banjir di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Rabu (16/8/2023). (Foto: HO-BNPB)

PADANG, FOKUSSUMBAR.COM-Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan ada 100 kepala keluarga di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat (Sumbar) mengungsi akibat terdampak banjir yang melanda Rabu dini hari.

“Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pesisir Selatan mencatat, sekitar 100 KK mengungsi ke tempat aman,” kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari dalam keterangannya, Rabu siang di Jakarta.

Menurut laporan BPBD Kabupaten Pesisir Selatan, Abdul, warga telah dievakuasi dari tempat tinggalnya. Beberapa warga berada di beberapa pos pengungsian.

Namun pengungsian masih tersebar, tidak terpusat. Kebanyakan menyebar ke rumah kerabat maupun gedung serbaguna.

Pantauan BPBD menyebutkan air kembali naik, Selasa (15/8/2023) malam. Sehingga pemukiman warga terendam. Sedangkan di Nagari Air Hitam, air cenderung surut dan beberapa titik masih ada genangan.

Upaya darurat yang telah dilakukan yaitu evakuasi warga dan pendistribusian bantuan kepada warga terdampak. Bersama dengan Camat Silaut dan forum pimpinan di tingkat kecamatan, BPBD Kabupaten Pesisir Selatan memberikan bantuan makanan, selimut dan matras.

“Di samping itu, petugas BPBD masih terus melakukan pendataan warga yang mengungsi ke tempat aman,” kata Abdul

Tim kaji cepat BPBD mengidentifikasi kebutuhan mendesak untuk warga terdampak, antara lain makanan siap saji, air bersih dan dukungan pelayanan kesehatan.

Wilayah desa atau nagari terdampak yaitu Nagari Sanbungo, Air Hitam, Sungai Seri, Sungai Pulai, Silaut, Lubuk Bunta, Pasir Binjai, Sungai Sirah, Durian Seribu dan Talang Binja. Wilayah terdampak banjir yang tinggi muka air sempat mencapai 175 cm ini berada sekitar 170 km dari kota utama, Painan.

Tercatat 713 KK atau 2.432 jiwa yang tersebar di desa ini terdampak banjir.

Peringatan dini cuaca hingga hari ini (16/8) dan esok, Provinsi Sumatra Barat masih berpeluang hujan dengan intensitas lebat yang disertai petir atau kilat dan angin kencang. Sedangkan pada periode waktu dua hari ini wilayah Pesisir Selatan berpeluang hujan dengan intensitas ringan.

“BNPB mengimbau pemerintah daerah dan warga tetap waspada dan siap siaga dalam menghadapi potensi bahaya hidrometeorologi basah, meskipun saat ini berada pada musim kemarau. Salah satu langkah kesiapsiagaan, warga dapat menyiapkan tempat evakuasi berbasis komunitas dan menyiapkan ketersediaan logistik jika terjadi banjir yang mengharuskan masyarakat untuk mengungsi,” ujarnya. (ant/bsh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *