Anulir Status Tersangka Korupsi Kadis ESDM Riau Nonaktif, Kejari Kuansing Laporkan Hakim ke KY

oleh -38 views
Kajari Kuansing, Hadiman. (Foto: Istimewa)

PEKANBARU, FOKUSRIAU.COM-Kejaksaan Negeri Kuansing, Riau melaporkan hakim Yosep Butar-butar ke Komisi Yudisial (KY). Laporan tersebut setelah Yosep mengabulkan permohonan Kadis ESDM Riau nonaktif , Indra Agus Lukman dan menganulir statusnya sebagai tersangka korupsi Bimtek fiktif 2013.

Mereka menilai, putusan praperadilan tersebut janggal dan berat sebelah.

“Kejanggalan yang sangat memberatkan adalah tidak diberinya kesempatan pihak termohon, dalam hal ini Kejari Kuansing menghadirkan saksi dan ahli. Sementara pihak pemohon sudah diberi kesempatan untuk menghadirkan saksi,” kata Kepala Kejari Kuansing, Hadiman, Sabtu (30/10/2021).

Tak hanya ke KY, Kejari Kuansing juga melaporkan hakim Yosep Butar-butar kepada Ketua dan Badan Pengawas Mahkamah Agung. Laporannya sudah dikirimkan, Jumat pagi dengan kiriman khusus.

Menurut Hadiman, hakim tunggal Yosep Butar-butar terkesan ingin mengebut waktu. Sebab, sidang pokok perkara dugaan korupsi itu akan digelar di Pengadilan Negeri Pekanbaru, Kamis (28/10/2021).

“Sidang dikebut sampai 4 hari. Di sidang Rabu (27/10/2021) kemarin dipaksa bersidang sampai malam pukul 21.00 WIB dengan agenda kesimpulan. Sedangkan kami keberatan dan tidak hadir di malam itu. Eh ternyata besoknya hakim langsung agendakan sidang putusan,” ujar Hadiman.

Hadiman membantah tudingan sengaja mengulur waktu. Alasannya, dia sudah menyampaikan permohonan waktu dengan alasan segala agenda yang dihadapi.

Sementara itu, sidang pokok perkara dugaan korupsi dengan terdakwa Indra Agus sejatinya dijadwalkan di PN Pekanbaru pada Kamis kemarin juga batal. Sebab, hakim ketua yang menyidangkannya mendadak tidak datang dengan alasan sakit.

“Padahal semua perangkat Kejari Kuansing sudah bersiap untuk mengikuti sidang itu. Di PN Pekanbaru, Hakim ketuanya mendadak sakit. Di PN Teluk Kuantan sidang prapidnya dikebut. Sudah nampak itu kejanggalannya,” kata Hadiman.

Sementara itu, Komisioner Komisi Yudisial Riau, Hotman Parulian mengatakan, pihaknya belum menerima laporan terkait penanganan perkara itu dari KY Pusat.

“Sampai saat ini belum menerima laporan yang dimaksud. Namun, pada prinsipnya, KY akan melaksanakan tugas dan kewenangan apabila terdapat dugaan kode etik dan pelanggaran perilaku hakim,” tukasnya. (*)


Editor: Boy Surya Hamta
Sumber: Merdeka.com

9 / 100